Asal Mula Kota Dearborn yang Dihuni Mayoritas Warga Arab di AS

Asal Mula Kota Dearborn yang Dihuni Mayoritas Warga Arab di AS

Posted by

Pada suatu Minggu di Shatila Bakery di Dearborn, Michigan, barisan pelanggan berkerumun di sekitar etalase yang terdapat baklava di dalam toko Shatila Bakery gundukan meshabek (kue corong Mesir) dan makaron berwarna coklat keemasan ala Lebanon.

Ketika para karyawan bergegas untuk memenuhi pesanan, penduduk setempat dengan bersemangat berbicara satu sama lain dalam bahasa Arab dan Inggris, salah satu dari mereka menyindir temannya, “Inilah rencana saya untuk makan sehat!”

BACA JUGA : [NONO4D] Situs Togel Terpercaya Anti Rungkad Resmi #1 Indonesia

Dalam banyak hal, Shatila adalah mikrokosmos – sekelompok kecil individu yang perikakunya sama seperti badan sosial yang lebih besar, Dearborn.

Hal ini diawali oleh seorang imigran Lebanon pada tahun 1970an, toko roti berusia 45 tahun ini dikelilingi oleh puluhan restoran, bisnis, pasar, toko daging halal, salon rambut, dan masjid milik warga keturunan Arab-Amerika.

Penanda jalan dalam bahasa Arab dan Inggris menandai dua jalan raya pun terbesar pun beredardi Dearborn – Warren Avenue dan Michigan Avenue – dan selama satu abad terakhir, kota yang terletak tepat di luar Detroit yang telah lama identik dengan manufaktur mobil Ford Motor Company ini telah berkembang menjadi tempat paling Arab di Amerika.

Pada tahun 2023, Dearborn menjadi kota mayoritas Arab pertama di AS, kota yang berpenduduk 110.000 orang ini adalah rumah bagi Museum Nasional Arab Amerika dan masjid terbesar di Amerika Utara.

Hal ini adalah salah satu dari sedikit kota di AS yang walikotanya beragama Islam dan seorag Arab, kota pertama di AS yang menjadikan Idul Fitri sebagai hari libur berbayar bagi pegawai kota dan salah satu dari segelintir tempat di negara ini yang memperbolehkan adzan (adzan) dikumandangkan. untuk disiarkan dari pengeras suara masjid.

Hal ini, seperti yang dikatakan oleh salah satu penduduk setempat kepada saya, adalah “tanah air yang jauh dari tanah air”.

Saat ini, tempat ini menawarkan kesempatan menarik bagi wisatawan untuk menikmati makanan di Timur Tengah, sambil menjelajahi bagaimana Arab-Amerika telah membentuk kota – dan bangsanya.

BACA JUGA : NONO4D #1 Situs Togel, Daftar Togel Online Terpercaya Dan Berlisensi Resmi

Menurut Jack Tate, kurator di Museum Sejarah Dearborn, kota ini hanyalah lahan pertanian yang jarang penduduknya hingga awal tahun 1900-an. Semuanya berubah pada tahun 1920-an ketika pembuat mobil dan raja bisnis masa depan Henry Ford merelokasi kantor pusat Ford Motor Company miliknya dari Highland Park, 10 mil jauhnya ke Dearborn.

“Pada saat itu, komunitas tersebut masih sedikit , dan begitu pabrik (baru) dibuka, orang-orang datang dari seluruh Amerika Serikat seluruh dunia untuk bekerja di Ford,” kata Tate.

“Itulah awal mula populasi Timur Tengah di sini.”


Pabrik Mobil jadi Alasan Pertama banyak Muslim Arab yang Datang di Dearborn

Ketika Ford mulai membuat mobil Model T yang terkenal pada tahun 1908, dia membutuhkan orang untuk membuatnya. Industrialis, yang dikenal karena kebijakan perekrutannya yang rasis terhadap orang Afrika-Amerika dan antisemitisme terhadap orang Yahudi, mencari tenaga kerja dari imigran Timur Tengah yang baru tiba di wilayah Detroit.

Tak lama kemudian, gelombang pekerja dari wilayah yang sekarang termasuk Lebanon, Suriah, Irak, Yaman, dan Wilayah Palestina berbondong-bondong ke Detroit untuk mencari pekerjaan baru dengan gaji tinggi.

BACA JUGA : NONO4D #1 Situs Togel Toto 4D Terpercaya 1000% Kemenangan Hadiah Terbesar

Bahkan ada legenda setempat bahwa Ford pernah memberi tahu seorang pelaut Yaman di pelabuhan bahwa pabriknya membayar pekerjanya dengan gaji yang sangat besar sebesar $5 per hari, yang memicu gelombang orang Yaman dan orang lain dari Timur Tengah datang ke daerah tersebut.

Pada awal tahun 1920-an, mayoritas pekerja di jalur perakitan Model T Ford adalah keturunan Arab, ketika Ford pindah ke Dearborn, banyak karyawannya yang mengikuti.

Hal ini tidak hanya mengubah kota tersebut dari sebuah dusun yang sepi dengan 2.400 orang menjadi markas besar lokasi industri terbesar di dunia, namun juga membuka jalan bagi Dearborn untuk menjadi rumah bagi konsentrasi terbesar orang Arab-Amerika di AS.

Menurut Sensus 2020, 54,5% dari hampir 110.000 penduduk kota ini mengaku keturunan Timur Tengah atau Afrika Utara.

Menurut Matthew Jaber Stiffler, direktur Pusat Narasi Arab, seiring dengan semakin banyaknya orang Arab dan Arab Amerika yang pindah ke Dearborn selama beberapa dekade, mereka menciptakan jaringan komunitas yang mendorong orang lain untuk mengikutinya.

BACA JUGA : NONO4D: Situs Bandar Togel Toto Online Terpercaya Terbaik Di Indonesia

“Kantor dokter mulai dibuka, restoran, toko kelontong. Dan sayangnya, di negara asal – terutama Lebanon, Yaman, Palestina, Irak – terus terjadi gangguan – perang saudara, invasi militer AS – yang terus memaksa orang untuk bermigrasi. Jadi, Dearborn terus menerima orang baru karena ada orang di sini.”

Kisah serupa juga terjadi pada keluarga Amanda Saab. Koki Amerika keturunan Lebanon ini lahir dan besar di Dearborn setelah orang tuanya berimigrasi ke sini pada tahun 1970-an saat masih anak-anak.

Seperti banyak orang lain, ayah mereka tertarik dengan janji pekerjaan otomotif yang bergaji tinggi, dan pemerintah kota memanggil mereka karena anggota keluarga lainnya sudah ada di sini.

“(Dearborn) selalu menjadi mercusuar, pusat, benteng… Semua hal yang benar-benar menghubungkan kita dengan komunitas dan keyakinan bagi saya ada di Dearborn,” katanya.

Pada tahun 2015, Amanda Saab menjadi wanita Muslim berhijab pertama yang berkompetisi di acara reality TV MasterChef USA.

Menanggapi perang Israel-Gaza, ia mendirikan Chefs for Palestine, sebuah rangkaian makan malam yang menampilkan beberapa koki terkemuka di wilayah tersebut berkumpul untuk mengumpulkan uang guna mendukung Dana Bantuan Anak-anak Palestina dan Asosiasi Medis Amerika Palestina.

Seperti yang dijelaskan oleh Amanda Saab, karena begitu banyak penduduk yang datang ke Dearborn untuk mencari kehidupan yang lebih baik setelah mengalami konflik di negara asal mereka, kota ini tidak hanya berfungsi sebagai tempat berlindung bagi harapan bagi orang-orang Arab-Amerika, namun juga sebagai sistem pendukung bagi mereka yang mengalami penderitaan berkepanjangan. keluarga menderita di luar negeri.

“Dearborn adalah salah satu komunitas yang paling ramah, baik hati, dan murah hati,” ujarnya Saab.

BACA JUGA : Daftar bandar togel toto macau terpercaya hadiah 4D 10 juta


Kuliner ala Arab dan Wisata Muslim di Dearborn

Saat ini, kehadiran warga Arab-Amerika yang kuat di Dearborn mungkin paling terasa dalam dunia kulinernya, dengan para pecinta kuliner berbondong-bondong datang dari seluruh Midwest ke banyak toko kelontong, kafe, dan restoran di Timur Tengah.

“Dearborn adalah sebuah petualangan kuliner tersendiri,” kata Amanda Saab, sebelum menyebutkan beberapa tempat favoritnya untuk makan siang, Amanda menyarankan AlTayeb, tempat populer yang menyajikan sarapan khas Lebanon seperti ful (kacang fava dan buncis yang baru dimasak); hummus dengan taburan daging giling atau daging sapi pilihan Anda; fatteh tahini (kacang buncis dengan topping yoghurt bawang putih, tahini, pita goreng, almond panggang, dan kacang mete) disajikan dengan daging sapi; dan favorit lezat lainnya.

BACA JUGA : Berita Terupdate tentang situs togel Nono4D

Shawarma berlimpah di Dearborn, namun menu andalan Amanda adalah shawarma ayam dengan roti Prancis di Tuhama’s di Dearborn timur. Shatila Bakery terkenal dengan baklavanya – seorang penulis Bon Appetit pernah menyatakan bahwa itu adalah baklava terbaik yang pernah dia rasakan – meskipun ia juga merekomendasikan es krim pistachio dan ashta (krim gumpalan ala Arab) yang “luar biasa”.

Untuk makan malam, dia menyarankan untuk mengunjungi ke Butcher’s Grille, sebuah restoran steak kasual yang menyajikan sentuhan modern pada hidangan tradisional Timur Tengah (pikirkan: shawarma dalam telur gulung dan sebagai topping untuk kentang goreng).

Dia juga menyukai tusuk sate daging panggang. “Humusnya enak sekali!” dia menambahkan.

Di sela-sela menikmati budaya Timur Tengah di Dearborn, ada banyak hal yang bisa dilihat juga.

Pada tahun 2005, Islamic Center of America membuka masjid seluas 120.000 kaki persegi di Ford Road, hanya dua mil dari kantor pusat Ford Motor Company. Selain menjadi masjid terbesar di Amerika Utara, masjid ini juga merupakan masjid Syiah tertua di AS, dengan ruang untuk 1.000 jamaah.

Di ujung selatan Dearborn, American Moslem Society juga terbuka untuk semua orang dan menawarkan tur. Dibangun pada tahun 1937 dan diperluas selama bertahun-tahun hingga mencakup auditorium yang menampung dosen tamu pada akhir pekan, ini adalah masjid pertama di AS yang diizinkan mengumandangkan adzan melalui pengeras suara.

BACA JUGA : NONO4D Bandar Agen Situs Togel Terpercaya Favorit Semua Pemain Togel


Museum Nasional Arab Amerika

Iman adalah bagian penting dari kehidupan banyak penduduk Arab-Amerika di Dearborn, namun itu bukanlah keseluruhan cerita.

Hal itulah yang ingin dibagikan oleh Museum Nasional Arab Amerika dan menganggap mesum tersebut sebagai “museum pertama dan satu-satunya di Amerika Serikat yang didedikasikan untuk merekam pengalaman Arab-Amerika”, museum ini menceritakan kisah-kisah imigrasi Arab-Amerika melalui pameran Coming to America dan menampilkan kontribusi penting Arab-Amerika kepada masyarakat AS di pameran Membuat Dampaknya.

Selain galeri inti dan acara tahunan seperti Festival Film Arab (15-19 Mei 2024), museum ini juga meresmikan taman warisan Al-Hadiqa pada tahun 2023.

Di atap, Shatha Najim, salah satu sejarawan komunitas museum, menunjukkan tanaman dalam berbagai tahap pertumbuhan, mulai dari tanaman anggur yang masih muda yang memeluk bingkai kawat hingga bawang bombay Mesir yang kuat dan kuat yang baru saja dipanen.

Dia mengatakan bahwa taman tersebut, yang akan dibuka untuk musim ini pada tanggal 8 Juni, dibuat bersamaan dengan cerita-cerita yang dia kumpulkan untuk koleksi sejarah lisan museum, yang banyak di antaranya menggambarkan pengalaman orang-orang meninggalkan tanah air mereka.

“Saya pikir salah satu cara terbaik untuk benar-benar terhubung dengan tanah air adalah melalui tanaman,” katanya. “Menanam makanan dan tumbuhan dari kampung halaman dan menyimpannya di sini seperti membangun rumah baru, dan lingkungan baru yang Anda rasa familiar bagi diri Anda sendiri.”

BACA JUGA : NONO4D: Bandar Situs Togel Terpercaya Paling Fenomenal & Hadiah Terbesar

Najim mengatakan bahwa sejarah lisan ini memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang kehidupan di AS, seperti yang sering terjadi pada orang Arab-Amerika, “banyak narasi yang terkadang disampaikan untuk kami, bukan untuk kami sendiri.”

Namun di Dearborn, berbeda.

“Anda bersama orang-orang yang akrab dengan budaya Anda, mungkin bukan negara yang sama, namun memiliki banyak kesamaan dengan Anda,” katanya. “Itu semua menciptakan rasa baru akan tanah air dan hidup di tempat baru dan membuat rumah baru yang indah. Mungkin tidak disengaja semua orang berakhir di sini … maka dari itu kata-kata ‘Arab-Amerika’, kami merasakan hubungan dengan keduanya.”

 

Link Terkait

Daftar Nono4D
Prediksi Bocoran Angka
Nono4D
Nono4D
Nono4D
Nono4d
Nono4D
Nono4d
Togel Terpercaya
Togel Online Terpercaya
Togel Gacor
Togel Resmi Terpercaya
Togel Resmi
Bandar Terpercaya
Bo Terpercaya
Togel Favorit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *