Belanda Kabulkan Permintaan Perempuan Usia 29 Tahun untuk Disuntik Mati, Ini Alasannya

Belanda Kabulkan Permintaan Perempuan Usia 29 Tahun untuk Disuntik Mati, Ini Alasannya

Posted by

Seorang perempuan Belanda berusia 29 tahun yang telah dikabulkan permintaannya untuk meninggal dengan euthanasia atau suntik mati atas dasar penderitaan mental yang tak tertahankan diperkirakan akan mengakhiri hidupnya dalam beberapa minggu mendatang. Apa yang dialaminya memicu perdebatan di seluruh Eropa.

Zoraya Ter Beek menerima persetujuan untuk disuntik mati akhir minggu lalu setelah melalui proses tiga setengah tahun berdasarkan undang-undang yang disahkan di Belanda pada tahun 2002.

Kasusnya menimbulkan kontroversi karena kematian yang dibantu oleh orang-orang dengan penyakit kejiwaan di Belanda masih merupakan hal yang tidak biasa, meskipun jumlahnya terus meningkat. Pada tahun 2010, terdapat dua kasus yang melibatkan penderita kejiwaan; pada tahun 2023 terdapat 138 kasus atau 1,5 persen dari 9.068 kematian akibat eutanasia.

Sebuah artikel tentang kasus Ter Beek, yang dirilis pada bulan April, diangkat oleh media internasional, memicu protes keras yang menyebabkan dia sangat tertekan.

Ter Beek mengatakan dapat dimengerti bahwa kasus-kasus seperti yang dia alami – dan isu yang lebih luas mengenai apakah kematian yang dibantu harus dilegalkan – merupakan hal yang kontroversial.

“Orang-orang mengira ketika Anda sakit jiwa, Anda tidak bisa berpikir jernih, dan itu merupakan sebuah penghinaan,” katanya kepada The Guardian, seperti dilansir Minggu, (19/5/2024).

“Saya memahami ketakutan yang dimiliki sebagian penyandang disabilitas terhadap kematian yang dibantu dan kekhawatiran mengenai orang-orang yang berada di bawah tekanan untuk meninggal. Tetapi di Belanda, kami sudah mempunyai undang-undang ini selama lebih dari 20 tahun. Ada peraturan yang sangat ketat dan ini sangat aman.”

Berdasarkan hukum Belanda agar memenuhi syarat untuk mendapatkan kematian yang dibantu, seseorang harus mengalami “penderitaan yang tak tertahankan dan tidak ada prospek perbaikan”.

Mereka harus mendapat informasi lengkap dan kompeten untuk mengambil keputusan.


Kehilangan Harapan

Kesulitan Ter Beek dimulai sejak masa kanak-kanak. Dia menderita depresi kronis, kecemasan, trauma, dan unspesified personality disorder. Dia juga telah didiagnosis menderita autisme. Ketika dia bertemu pasangannya, dia mengira lingkungan aman yang ditawarkan pasangannya akan menyembuhkannya.

“Tetapi saya terus menyakiti diri sendiri dan merasa ingin bunuh diri,” ujarnya.

Dia memulai perawatan intensif, termasuk terapi bicara, pengobatan, dan lebih dari 30 sesi terapi elektrokonvulsif (ECT).

“Dalam terapi, saya belajar banyak tentang diri saya dan mekanisme penanggulangannya, tetapi hal itu tidak menyelesaikan masalah utama. Pada awal pengobatan, Anda mulai penuh harapan. Saya pikir saya akan menjadi lebih baik. Namun, semakin lama pengobatan berlangsung, Anda mulai kehilangan harapan,” tutur Ter Beek.

Setelah 10 tahun, Ter Beek mengatakan “tidak ada yang tersisa” dalam hal pengobatan.

“Saya tahu saya tidak bisa mengatasi cara hidup saya sekarang,” kata dia.

Dia sempat berpikir untuk bunuh diri, namun kematian seorang teman sekolahnya yang kejam dan dampaknya terhadap keluarga gadis itu menghalanginya.

“Saya menyelesaikan ECT pada Agustus 2020 dan setelah beberapa waktu menerima tidak ada pengobatan lagi, saya mengajukan permohonan kematian dengan bantuan pada Desember tahun itu. Ini adalah proses yang panjang dan rumit. Ini tidak seperti Anda meminta kematian dengan bantuan pada hari Senin dan Anda meninggal pada hari Jumat,” jelasnya.

Dia melanjutkan, “Saya sudah lama berada dalam daftar tunggu untuk penilaian karena sangat sedikit dokter yang bersedia terlibat dalam kematian dengan bantuan bagi orang-orang dengan penderitaan mental. Kemudian Anda harus dinilai oleh sebuah tim, mendapatkan opini kedua tentang kelayakan Anda, dan keputusan mereka harus ditinjau oleh dokter independen lainnya.”

“Dalam tiga setengah tahun yang telah berlalu, saya tidak pernah ragu dengan keputusan saya. Saya merasa bersalah – saya mempunyai pasangan, keluarga, teman dan saya tidak buta terhadap rasa sakit mereka. Dan saya merasa takut. Tapi saya bertekad untuk menjalaninya.”

“Setiap dokter di setiap tahap berkata: ‘Apakah Anda yakin? Anda bisa berhenti kapan saja.’ Pasangan saya berada di ruangan itu hampir sepanjang percakapan untuk mendukung saya, namun beberapa kali dia diminta keluar, sehingga dokter dapat memastikan saya berbicara dengan bebas.”


Menanti Kematian

Ketika artikel tentang kasusnya – yang menurut Ter Beek memiliki banyak ketidakakuratan dan kesalahpahaman – diterbitkan pada bulan April, pesan di inbox-nya menumpuk. Sebagian besar komentar datang dari luar Belanda, banyak juga dari Amerika Serikat. Dia dengan cepat menghapus semua akun media sosialnya.

“Orang-orang mengatakan: ‘Jangan lakukan itu, hidupmu sangat berharga.’ Yang lain mengatakan mereka punya obatnya, seperti diet khusus atau obat-obatan. Ada yang menyuruh saya mencari Yesus atau Allah atau bilang saya akan terbakar di neraka. Itu benar-benar badai besar. Saya tidak bisa menangani semua hal negatif.”

Setelah bertemu dengan tim medisnya, Ter Beek memperkirakan kematiannya akan terjadi dalam beberapa minggu ke depan.

“Saya merasa lega. Ini merupakan pertarungan yang panjang,” ujarnya.

Pada hari yang ditentukan, tim medis akan datang ke rumah Ter Beek.

“Mereka akan mulai dengan memberi saya obat penenang dan tidak akan memberi saya obat yang menghentikan jantung saya sampai saya koma. Bagi saya, itu akan seperti tertidur. Pasangan saya akan berada di sana, tetapi saya sudah mengatakan kepadanya bahwa tidak apa-apa jika dia harus meninggalkan ruangan sebelum momen kematian terjadi,” imbuhnya.

Link Terkait

Daftar Nono4D

Prediksi Bocoran Angka

Situs Togel Terbaik

situs toto

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4d

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4d

Nono4d

Nono4d

Nono4D

Togel Terpercaya

Toto Terpercaya

Togel Mantul

Togel Online Terpercaya

Togel Nono4D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *